Radar Merauke menyajikan informasi terkini tentang berbagai peristiwa yang terjadi di kota Merauke dan wilayah Papua Selatan umumnya.
UPDATE!! Berita di Radar Merauke dapat dibaca langsung lewat Smartphone Android! Baca fiturnya DISINI atau Download aplikasinya disini : LINK Download Android RadarMeraukeCom.APK !!! Baca berita Via Opera Mini Atau Browser Handphone (Blackberry/Iphone/Symbian) : http://www.radarmerauke.com/?m=1 .

Tuesday, 31 March 2009

Kerajinan Kulit Buaya "Mas Kulit" Asal Papua


Kulit buaya memang sudah terkenal sepanjang zaman sebagai bahan yang kuat, bandel dan awet untuk digunakan sebagai bahan dasar seperti tas, sepatu, dompet, ikat pinggang dan lain-lain.

Kerajinan kulit buaya asli di Indonesia salah satunya terdapat di Merauke, Papua yang terletak di ujung paling timur Indonesia. Agus Subagyo misalnya, salah satu pengusaha kerajinan kulit buaya dengan label "Mas Kulit" ini telah menggeluti usaha kerajinan kulit buaya sejak tahun 2005.

Diakuinya, kerajinan kulit buaya mempunyai prospek yang cukup baik, karena banyak peminat dan pemburu sepatu, tas, dompet dan ikat pinggang asli kulit buaya.

Agus Subagyo menyatakan, kerajinan kulit buaya di Merauke, Papua berasal dari buaya asli yang liar. Dimana, sebagian besar masyarakat Kelurahan Samkai, Merauke bermata-pencarian sebagai pemburu buaya. Mereka secara alami berburu buaya dengan tombak.

Meski buaya dilindungi sebagai binatang langka, namun Agus mensyukuri sejak tahun 2008, Pemerintah Kabupaten Merauke, Papua telah memberikan legalitas dan izin bagi pengrajin untuk memanfaatkan kulit buaya dengan batas-batas tertentu. Kerajinan kulit buaya di Merauke sendiri merupakan kebanggaan dan aset daerah.

Agus menjelaskan setiap bulan usahanya bisa membuat berbagai macam produk kerajinan kulit buaya. Yang tersulit adalah membuat tas golf, yang membutuhkan waktu sekitar sebulan. Sedangkan yang termudah adalah membuat ikat pinggang dan dompet.

Harga tas golf kulit buaya bisa mencapai Rp 30 juta, untuk dompet dan ikat pinggang seharga Rp 300 ribu - Rp 400 ribu. Sedangkan tas dan sepatu harganya bisa mencapai jutaan rupiah.

Sumber : Kompas

Share on :
Silahkan berikan komentar melalui Facebook. Jangan lupa login dulu melalui akun facebook anda. Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel atau berita yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan radarmerauke.com dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Ditulis Oleh : ~ Portal Berita Merauke

Artikel Kerajinan Kulit Buaya "Mas Kulit" Asal Papua ini diposting oleh Portal Berita Merauke pada hari Tuesday, 31 March 2009. Radar Merauke menyajikan informasi terkini tentang berbagai peristiwa yang terjadi di kota Merauke dan wilayah Papua Selatan umumnya. Kritik dan saran dapat anda sampaikan melalui kotak komentar. Copyright berita dalam site ini milik pemilik berita: Kompas, Cenderawasihpos, Tabloid Jubi, Jaringan Pasificpost, Infopublik, Jaringan JPNN dll. Radar Merauke adalah web personal yang merangkum berita dari berbagai media.

0 comments:

Post a Comment

Kirim Komentar Anda
Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel atau berita yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan radarmerauke.com dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

 
© Copyright RadarMerauke.com | Portal Berita Merauke @Since 2008 - 2013 - Some rights reserved | Powered by Blogger.com.
Template Design by Owner Template | Published by Owner Template and Owner
WWW.RADARMERAUKE.COM - PORTAL BERITA MERAUKE
( www.radarmerauke.me | www.radarmerauke.asia | Email : radarmerauke@gmail.com | radarmerauke@yahoo.com )

Radar Merauke menyajikan informasi terkini tentang berbagai peristiwa yang terjadi di kota Merauke dan wilayah Papua Selatan umumnya. Copyright berita dalam site ini milik pemilik berita: Kompas, Bintang Papua, Cenderawasihpos, Tabloid Jubi, Jaringan Pasificpost, Infopublik, suluhpapua, Jaringan JPNN dll. Radar Merauke adalah web personal yang merangkum berita dari berbagai media.